gtrees.net

Curi-curi Seks Kilat saat Puasa Ternyata Bikin Stres, Ini Saran Seksolog Biar Lebih Fun

ilustrasi orgasme
Ilustrasi bercinta. (Foto: thinkstock)

Jakarta -

Bulan puasa bukanlah sebuah halangan pasangan suami istri untuk menjaga kehidupan di atas ranjang. Bercinta selama bulan puasa tetap dibutuhkan untuk terus menjaga keharmonisan pasutri.

Namun, selama bulan puasa, terkadang pasangan bingung untuk menyempatkan bercinta di tengah waktu yang lebih sempit selama Ramadan. Seks kilat pun kerap menjadi salah satu solusinya.

Tetapi aksi tersebut rupanya justru sangat tidak disarankan. Seksolog Zoya Amirin MPsi, FIAS mengungkapkan alasan curi-curi waktu seks kilat selama bulan puasa justru bukan hal yang baik untuk dilakukan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Zoya Amirin menuturkan bahwa selama bulan puasa, tingkat stres seseorang cenderung mengalami peningkatan karena adanya berbagai perubahan dalam pola hidup. Ini juga belum ditambah dengan berbagai persiapan Hari Raya yang terkadang dapat menyedot energi mental dan fisik lebih besar.

Menurut Zoya, seks yang berkualitas seharusnya bisa menjadi salah satu 'solusi jitu' untuk mengatasi tingginya tingkat stres tersebut. Menurutnya, seks kilat atau quickie sex termasuk jenis seks yang kurang berkualitas dan tidak dapat memberikan efek yang baik pada tingkat stres yang mungkin sudah muncul selama bulan puasa.

ADVERTISEMENT

"Sangat tidak disarankan, pada bulan Ramadan itu terlalu banyak perubahan yang dilakukan bersamaan apalagi menjelang Hari Raya. Stres yang setinggi itu jangan menambah stres dengan melakukan seks kilat atau quickie seks. Itu nanti saja setelah sudah normal," kata Zoya ketika berbincang dengan .

Oleh karena itu, penting untuk pasutri selama bulan puasa dapat merencanakan dengan matang rencana untuk melakukan hubungan intim. Bukan sebagai beban, hal ini menurut Zoya penting agar setiap pasangan bisa menyiapkan diri masing-masing secara lebih baik agar kualitas seks nantinya juga baik.

Seks secara spontan juga cenderung hanya memuaskan satu pihak saja. Zoya mengingatkan bahwa sebaiknya kebahagiaan seks dapat dirasakan bersama-sama baik suami maupun istri.

"Quickie itu lebih bahaya ke stresnya. Dan juga orang kalau dadakan begitu, kalau yang satunya nafsu, satunya enggak gimana? Kan bisa sakit, bisa traumatis, kenapa mesti menimbulkan hal-hal seperti itu saat Ramadan. Bikin hati tambah nggak enak juga," pungkasnya.



Simak Video "Peringatan WHO! Kasus Infeksi Seks Menular Naik, Mulai Sifilis-HIV"
[Gambas:Video 20detik]
(avk/up)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat