gtrees.net

Jamaah Haji Waspadai Heatstroke, Suhu di Tanah Suci Bisa Tembus 42 Derajat Celcius

Jamaah haji melakukan tawaf ifadah mengelilingi kabah di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi, Sabtu (1/7/2023). Jutaan jamaah haji melakukan tawaf ifadah yang menjadi rukun haji usai melakukan wukuf di Arafah dan lempar jamrah di Jamarat. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/foc.
Ibadah Haji (Foto: ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO A)

Daftar Isi
  • 1. Istirahat yang cukup
  • 2. Membawa perbekalan yang cukup
  • 3. Menggunakan pelindung diri saat di luar ruangan
  • 4. Minum air yang cukup
  • 5. Jaga cairan tubuh tetap stabil
Jakarta -

Wilayah Arab Saudi tengah dilanda suhu panas yang cukup ekstrem. Hal ini membuat Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes) mengingatkan beberapa hal untuk jemaah haji selama beribadah untuk menjaga kesehatan.

Kepala Puskes Haji Kemenkes Liliek Marhaendro Susilo mengatakan pihaknya terus memantau kondisi kesehatan para calon haji yang memiliki riwayat penyakit atau komorbid, seperti hipertensi, diabetes, hingga jantung.

Dalam pemantauan ini, petugas kesehatan akan melakukan pengecekan tensi darah dan konsumsi obat rutin pribadi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Ini kita mengendalikan faktor risiko ya. Faktor risiko sudah dibawa, tapi kalau terkendali akan aman. Salah satunya adalah minum obat secara teratur, sehingga obat-obatan untuk mengendalikan penyakit yang sudah rutin mesti dibawa," kata Liliek dalam keterangan yang diterima , Senin (27/5/2024).

Selain obat, ini beberapa tips yang bisa dilakukan agar jemaah haji bisa menghadapi cuaca panas ekstrem selama beribadah:

ADVERTISEMENT

1. Istirahat yang cukup

Liliek menekankan agar jemaah haji harus memiliki waktu istirahat yang cukup. Hal ini sangat penting untuk kelangsungan ibadah haji.

2. Membawa perbekalan yang cukup

Selain itu, jemaah haji juga disarankan untuk membawa perbekalan makan dan minum. Aktivitas di luar ruangan dalam durasi yang panjang bisa membuat jemaah haji mungkin lupa untuk makan dan minum.

"Kalau aktivitas berkepanjangan di luar, makanan itu tersedia di hotel, bukan di luar. Ada katering di hotel. Nah, orang yang sudah pernah atau sering ke sana pasti banyak membawa bekal, bawa kurma," tutur Liliek.

"Misalnya mau shalat dzuhur sampai ashar di masjid, dia sudah siap bawa bekal," sambungnya.

3. Menggunakan pelindung diri saat di luar ruangan

Selama beribadah haji, jemaah perlu menyesuaikan diri dengan suhu di Arab Saudi yang cenderung lebih panas dari Indonesia. Di Indonesia, suhu paling panas sekitar 36 derajat Celsius, sementara di Arab Saudi bisa mencapai 41 derajat Celsius.

Maka dari itu, Liliek mengimbau agar jemaah menggunakan alat pelindung diri dari sinar matahari saat beraktivitas di luar ruangan.

"Gunakan alat pelindung diri. Pakai payung, pakai topi besar kalau ibu-ibu, pakai kacamata hitam, pakai masker, bawa semprotan air. Kalau terasa kering, disemprot supaya tidak kena heatstroke dan minum air," ucapnya.

4. Minum air yang cukup

Cuaca panas di Arab Saudi bisa memicu dehidrasi jika tidak mengkonsumsi air yang cukup. Hal ini bisa terlihat dari kondisi urine yang mulai terlihat kuning kecoklatan, yang menunjukkan tubuh kurang cairan. Namun, perlu diperhatikan jumlah dan waktu minumnya.

"Jangan lupa minum air. Targetnya, tiap 1 jam 250 ml atau satu gelas. Tapi kalau dia minum sekaligus biasanya sering buang air kecil, cari toiletnya jauh, susah," ujar Liliek.

"Makanya, kami ingatkan setiap 10 menit atau 15 menit, minumlah seteguk air. Supaya tenggorokan, kerongkongan tidak kering," lanjutnya.

5. Jaga cairan tubuh tetap stabil

Selain cuaca yang panas, kelembaban udara di Arab Saudi terbilang rendah. Untuk menjaga cairan tubuh tetap stabil, jemaah haji bisa minum air putih yang dicampur oralit.

"Kalaupun dia keluar siang hari, pulang masuk ke hotel, minumlah air putih dicampur oralit. Supaya cairan di tubuhnya tetap stabil," pungkasnya.



Cuaca Panas Pengaruhi Kesuburan Pria dan Wanita? Ini Kata Dokter

Cuaca Panas Pengaruhi Kesuburan Pria dan Wanita? Ini Kata Dokter


(sao/kna)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat