gtrees.net

Respons Cak Imin soal Penyetaraan Harga Alkes dan Obat: Harusnya Gratis!

Close-up red and black Medicine Capsules in Blister Packs
Ilustrasi obat (Foto: Getty Images/iStockphoto/Supersmario)

Jakarta -

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar merespons keinginan Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar harga alat kesehatan (alkes) dan obat-obatan di Tanah Air setara dengan negara tetangga.

Pria yang akrab disapa Cak Imin itu tak mempersoalkan jika pemerintah berupaya menyetarakan harga alat kesehatan. Namun untuk obat-obatan seharusnya gratis bagi setiap warga negara Indonesia.

"Oh iya bagus (penyetaraan harga alkes dan obat-obatan). Tapi kalau obat-obatan seharusnya gratis dong. Itu kewajiban negara menjamin kesehatan warganya lho," kata Cak Imin di Jakarta, Selasa (2/7/2024).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Dirinya menilai optimalisasi rekrutmen dokter seharusnya menjadi prioritas pemerintah saat ini.

"Dokter di negeri kita ini masih kurang banyak. Saya kira kalau alkes dan dan obat-obatan ada tapi dokter-nya sedikit, ya tetap susah juga kita. Mereka-mereka itu yang tahu dosis tepat di bidang kesehatan," ujar Cak Imin.

Baca juga: Jokowi Ingin Harga Alkes dan Obat di RI Setara Negara Tetangga

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo baru saja menggelar rapat internal dengan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin di Istana Presiden, Jakarta. Budi mengatakan Presiden Jokowi ingin harga alat kesehatan dan obat-obatan di Tanah Air setara dengan negara tetangga.

"(Pak Jokowi) ingin agar alat kesehatan dan obat-obatan itu bisa sama dengan negara-negara tetangga. Kan kita alat kesehatan dan obat-obat itu mahal," ujar Budi di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (2/7/2024).

Sebagai perbandingan, kata Budi, harga obat-obatan di Indonesia bisa lebih tinggi, bahkan bisa lima kali lipat dibandingkan Malaysia.

"Tadi juga disampaikan bahwa perbedaan harga obat itu tiga kali, lima kali, dibandingkan dengan di Malaysia misalnya, 300 persen kan (sampai) 500 persen," ucap Budi.

Budi mengatakan Jokowi juga minta agar industri alat kesehatan dibangun. Hal ini agar Indonesia bisa sigap bila sewaktu-waktu pandemi terjadi lagi.

Menurut Budi, harga alkes dan obat-obatan yang tinggi dikarenakan adanya inefisiensi hingga masalah tata kelola. Ia ingin seluruhnya berjalan transparan.

"Sehingga tidak ada peningkatan harga yang unreasonable deh atau unnecessary dalam proses pembelian alkes dan obat-obatan. Itu kan itu lebih masalah tata kelola dan desain proses pembelian kita itu seperti apa,"jelasnya.



Peringatan WHO Terkait Peredaran Obat Diabetes Palsu

Peringatan WHO Terkait Peredaran Obat Diabetes Palsu


(up/up)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat