gtrees.net

Fenomena Mengkhawatirkan di Jepang, Wanita Kesepian Dijebak Jadi 'PSK'

A woman who is terribly tired and depressed.
Depressed, exhausted.
Sadness, resignation, weakness, loneliness, anxiety.
Ilustrasi. (Foto: Getty Images/iStockphoto/Kayoko Hayashi)

Jakarta -

Belakangan terungkap organisasi terselubung yang menjebak para wanita kesepian di Jepang, terpaksa menjadi penjaja seks. Yu, single parent dengan dua anak yang baru saja bercerai, semula tengah mencari hiburan di salah satu bar kawasan Tokyo.

Saat itu, dirinya bertemu dengan seorang pria muda berusia 20-an yang memanjakan dan menemaninya setiap dirinya berkunjung ke bar tersebut. Seketika Yu mengaku bak kembali jatuh cinta.

Wanita paruh baya itu hampir menghabiskan setiap malam di sana sambil meminum sampanye, dan sejumlah alkohol dengan harga tinggi. Pria itu memberikan perhatian dan menjanjikan hadiah saat Yu berulang tahun, bahkan berjanji akan memberikan cincin.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Dia berkata, 'Kamu adalah pacarku,'" kata Yu. "Saya percaya padanya."

Yu mengatakan pembawa acara, yang tampan dan berusia 20-an, mendorongnya untuk melakukan aktivitas di bar dengan cepat dan menjadi tidak terkendali. Sampai akhirnya uangnya habis dan segalanya berubah.

ADVERTISEMENT

Yu terjebak hutang 25 juta yen atau setara Rp 2,95 miliar. Wanita 41 tahun yang bekerja sebagai dokter tersebut bertekad untuk melunasi hutangnya, tetapi mereka memaksa Yu agar membayarnya dengan cepat, seperti menjajakan seks.

"Kisah Yu hanya salah satu dari ratusan wanita yang dipaksa menjual tubuh mereka setelah sering mengunjungi klub di Jepang," kata para ahli kepada CNN.

Terdapat lebih dari 300 tempat seperti ini di distrik Kabukicho yang diterangi lampu neon Tokyo, memereka nawarkan pendampingan pria bagi wanita yang kesepian.

Meskipun tidak semua tuan rumah mengeksploitasi klien perempuan mereka, pihak berwenang mengatakan beberapa klub terkait dengan kejahatan terorganisir, sementara para aktivis mengatakan peraturan yang longgar dalam industri ini telah menyebabkan pelecehan semakin parah.

Berdasarkan undang-undang saat ini, siapa pun yang berusia di atas 18 tahun dapat memasuki klub, dan upaya anggota parlemen untuk menerapkan perlindungan yang lebih ketat sejauh ini gagal.

Melonjak Pasca COVID-19

Kasus utang ekstrem, eksploitasi, dan perdagangan seks melonjak setelah pembatasan akibat COVID-19 dicabut pada 2023.

Tahun lalu, polisi Tokyo menangkap 140 orang karena dugaan prostitusi di Kabukicho, menurut lembaga penyiaran publik NHK, meningkat tiga kali lipat dari tahun sebelumnya. Dari mereka yang ditahan, 40 persen wanita mengaku kepada polisi bahwa mereka tengah terjebak pembayaran utang di klub semacam itu.

Dengan meningkatnya kasus-kasus tersebut, pihak berwenang menyediakan saluran bantuan bagi para korban dan menangkap tuan rumah karena diduga memaksa pelanggan yang berhutang budi untuk menjadi penjaja seks.

Pada Desember, polisi Tokyo memeriksa 176 klub tuan rumah di Kabukicho, NHK melaporkan menemukan pelanggaran peraturan di 75 persen tempat, terutama karena tidak menampilkan harga alkohol dengan jelas dan menempatkan menu di tempat yang tidak terlihat.

"Pada dasarnya ini adalah penipuan percintaan," kata Ayaka Shiomura, anggota majelis tinggi parlemen Jepang, yang tidak berhasil mendorong perlindungan yang lebih baik terhadap klub tuan rumah yang eksploitatif.

"Beberapa dari wanita ini dicuci otak dan mengira mereka berkencan dengan pembawa acara tersebut. Ini adalah lingkaran setan dan buruk."

NEXT: Sulitnya Mencari 'Cinta' di Jepang

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat