gtrees.net

Pengakuan Pria Umur 30 Hidup dengan 'Chip Otak' Elon Musk, Ini yang Dirasakan

Elon Musk, Chief Executive Officer of SpaceX and Tesla and owner of Twitter, gestures as he attends the Viva Technology conference dedicated to innovation and startups at the Porte de Versailles exhibition centre in Paris, France, June 16, 2023. REUTERS/Gonzalo Fuentes/ File Photo Acquire Licensing Rights
Elon Musk. (Foto: REUTERS/Gonzalo Fuentes/ File Photo Acquire Licensing Rights)

Jakarta -

Noland Arbaugh (30) menceritakan bagaimana pengalamannya menjadi pasien pertama penerima chip komputer otak Neuralink milik Elon Musk. Noland menjadi orang pertama sebagai pengguna komputer otak antarmuka Neuralink (BCI).

Ia menceritakan bahwa usai operasi ia tidak merasakan ada apa-apa di dalam kepalanya. Tidak ada yang berbeda sama seperti sebelum ia menjalani operasi yang dilakukan pada Januari 2024 tersebut.

"Jika saya kehilangan ingatan dan saya terbangun, dan Anda memberitahu saya bahwa ada sesuatu di otak saya, maka saya mungkin tidak akan mempercayai Anda," kata warga Arizona, Amerika Serikat tersebut dikutip dari Live Science, Selasa (11/6/2024).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Saya tidak merasakannya (ada chip di kepala), kecuali seseorang menekan bagian itu," sambungnya.

Sebelum terlibat dalam operasi tersebut, Noland merupakan pasien lumpuh bagian tubuh bawah setelah leher. Kelumpuhan yang dialaminya terjadi sejak tahun 2016 dalam sebuah kecelakaan berenang. Noland menuturkan bahwa pemasangan chip tersebut memiliki dampak yang besar bagi hidupnya untuk bisa 'terhubung kembali' dengan dunia.

ADVERTISEMENT

Noland menceritakan bahwa satu minggu pasca operasi, ia sudah bisa menggerakkan kursor digital komputer. Ia menggerakkan kursor tersebut dengan dua cara. Yaitu melalui 'pikiran' dan melalui gerakan otot-otot tangan yang masih bisa sedikit bergerak.

Ia mengaku sering melakukan kedua metode itu secara bersamaan. Metode 'pikiran' memerlukan fokus yang sangat ekstra, sedangkan melalui gerakan otot begitu melelahkan secara fisik, katanya.

Noland mengatakan ia menggunakan komputernya selama berjam-jam untuk menelusuri web, mengirim pesan teks, menelusuri media sosial, menavigasi aplikasi, hingga bermain gim seperti catur atau permainan strategi.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat