gtrees.net

Heboh Narkoba Kush Serang Pemuda Afrika, Banyak yang Berlagak seperti 'Zombie'

Recovering Kush addicts sit on their beds at the Kissy Mental Hospital in Freetown on June 22, 2023. In recent years Kush, a mix of various chemicals and plants that mimic the natural properties found in cannabis, according to the National Drug Agency, is increasingly being used by youth in Sierra Leone. At only 25 US cents a dose, the drug is addicting users. (Photo by JOHN WESSELS / AFP)
Narkoba zombie di Sierra Leone. (Foto: AFP/JOHN WESSELS)

Jakarta -

Heboh negara di Afrika, Sierra Leone, diserang oleh 'wabah' narkoba bernama kush yang banyak digunakan oleh pemuda setempat. Narkoba jenis kush ini dibuat secara sintetik menyerupai seperti rokok dan ganja.

Narkoba yang muncul sekitar 6 tahun terakhir tersebut banyak beredar di kalangan pemuda yang rata-rata hidup dalam kemiskinan. Pemuda di Sierra Leone mendapatkan narkoba tersebut dari geng kriminal setempat.

"Narkoba ini diproduksi dan didistribusikan oleh geng kriminal. Narkoba ini merupakan gabungan berbagai bahan kimia dan tanaman yang meniru THC alami (cannabinoid) yang dapat ditemukan di ganja," ucap Kepala Badan Penegakan Hukum Narkoba Nasional Abdul Sheku Kargbo dikutip dari Africa News, Rabu (6/8/2023).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Bahan aktif yang digunakan dapat ditingkatkan secara eksponensial, meningkatkan potensi," sambungnya.

Pengguna narkoba zombie ini dapat ditemukan di berbagai tempat di Ibu Kota Sierra Leone, Freetown. Mereka biasanya ditemukan dalam keadaan duduk lemas dengan kepala terkulai. Bahkan beberapa penggunanya juga dapat tidur berdiri hingga berjalan seperti zombie.

ADVERTISEMENT

Salah satu pengguna, Michael Mannah (22) sekaligus seorang mahasiswa, mengaku hidupnya berubah drastis ketika menggunakan kush. Ia meminta untuk semua orang menghindari narkoba tersebut.

"Saya dulu orang yang buruk (ketika menggunakan kush), bukan orang yang baik seperti sekarang. Saya merasa seperti ada di dunia yang berbeda saat itu, berbeda dengan sekarang," kata Mannah.

"Hindari kush mungkin merupakan nasihat terbaik yang bisa saya berikan," sambungnya.

Pengguna lainnya bernama Kadiatu (22) juga menceritakan hal yang serupa. Ia mengaku mengalami banyak perubahan buruk pada dirinya usai menggunakan kush.

"Kadang ketika saya bangun tidur tanpa merokok tubuh dan persendian saya terasa sakit. Ketika menggunakannya, suasana hati saya menjadi dingin dan lebih banyak makan," kata Kadiatu.

"Saya dulu wanita yang begitu ceria sebenarnya dan suka mengenakan gaun cantik. Tapi lihat sekarang rambutku, aku bahkan tidak pernah mengepang rambutku lagi," sambungnya.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat